Siaran Pers No. 166/PIH/KOMINFO/8/2009 tentang Tabel Alokasi Spektrum Frekuensi Radio Indonesia Berdasarkan Peraturan Baru

(Jakarta, 10 Agustus 2009). Setelah sempat berlaku sekitar 8 tahun melalui Keputusan Menteri Perhubungan No. KM.5 Tahun 2001 tentang Penyempurnaan Tabel Alokasi Spektrum Frekuensi Radio Indonesia dan kini harus dicabut, maka pada tanggal 30 Juli 2009 Menteri Kominfo Mohammad Nuh telah mensahkan Peraturan Menteri Kominfo No. 29/PER/M.KOMINFO/07/2009 tentang Tabel Alokasi Spektrum Frekuensi Radio Indonesia, yang secara hukum menggantikan Keputusan Menteri Perhubungan tersebut. Dokumen tabel alokasi spektrum frekuensi radio Indonesia ini berisi tentangpengalokasian spektrum frekuensi radio di Indonesia dan menjadi acuan dalam pengelolaan pita frekuensi yang lebih khusus, rinci dan bersifat operasional. Pengguna eksisting dan calon pengguna spektrum frekuensi, dianjurkan untuk mengenali pengalokasian yang telah dilakukan di bidang spektrum frekuensi yang tertuang dalam dokumen ini terhadap jenis layanan, alokasi dan pengkanalan yang terkait di dalamnya.

Alokasi spektrum frekuensi radio di Indonesia yang terdapat di dalam dokumen ini mengacu pada alokasi tabel alokasi spektrum frekuensi yang dikeluarkan secara resmi oleh Himpunan Telekomunikasi Internasional (International Telecommunication Union (ITU)) pada Peraturan Radio Edisi 2008 ( Radio Regulations, edition 0f 2008) yang juga menjadi acuan bagi negara-negara lain di dunia. Tabel alokasi spektrum frekuensi ITU terdiri dari tiga kolom, di mana setiap kolom tersebut merupakan pembagian alokasi frekuensi dunia yang dinyatakan sebagai alokasi Wilayah ITU. Pita frekuensi yang dirujuk pada setiap tabel alokasi spektrum frekuensi radio ITU tersebut berada di sudut atas kiri atas dari setiap bagian kotak pada tabel yang bersangkutan.

Dokumen ini terdiri dari empat kolom di mana pada kolom ke empat merupakan alokasi spektrum frekuensi untuk Indonesia yang mengacu pada Wilayah 3 dari Tabel alokasi spektrum frekuensi ITU. Untuk referensi catatan kaki ( footnote ) yang muncul pada Tabel, di bawah dinas-dinas yang dialokasikan, berlaku untuk seluruh alokasi yang ditetapkan. Referensi catatan kaki yang muncul di sebelah kanan nama dinas, hanya berlaku untuk dinas tersebut. Terhadap catatan kaki khusus untuk Indonesia pada kolom empat ditandai dengan kode INS, dimana pengalokasian tersebut merupakan uraian perencanaan dan penggunaan pita frekuensi dimaksud secara nasional. Tabel alokasi spektrum frekuensi ITU telah terlebih dahulu diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia sebelum kemudian menjadi acuan dalam penyusunan Tabel Alokasi Spektrum Frekuensi Radio Indonesia ini.

—————

Kepala Pusat Informasi dan Humas Departemen Kominfo (Gatot S. Dewa Broto, HP: 0811898504, Email: gatot_b@postel.go.id , Tel/Fax: 021.3504024).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: